Shin Tae-Yong Tolak Cina Demi Timnas Indonesia

Selamat malam Tante dan Om Online… Klausa mau cerita sepak bola nih. Sewaktu malam pertandingan final sepak bola AFF Suzuki Cup 2020 antara Indonesia dan Thailand, Ayah Klausa sampe nyalain TV loh, padahal biasanya cuma buat pajangan aja, hhee.

Walau hasilnya kurang sesuai sama harapan nitizen, cerita Timnas Indonesia ga berhenti sampai disini aja. Banyak pembahasan tentang pemain sampai pelatih yang berasal dari Korea Selatan menjadi sorotan, nah Klausa denger juga nih sewaktu Ayah nonton podcast Om Dedy Corbuzier yang isinya wawancara sama Coach Shin Tae-Yong. Ternyata Indonesia punya keistimewaan loh di hati beliau, mau tahu ga?

Shin Tae-Yong Tolak Cina Demi Timnas Indonesia

Iyaa… Indonesia patut berbangga karena pelatih berbakat seperti Coach Shin menjatuhkan pilihannya kepada Timnas Indonesia. Padahal nih ya tawaran dari Cina lebih menggiurkan loh, hhee. Tapi kenapa ya?

Ternyata Coach Shin melihat potensi pemain sepak bola Indonesia yang luar biasa dan memiliki harapan besar ke depannya. Ya gini deh klo pelatih yang berbeda, bukan sekadar nominal tapi juga impian membawa kemajuan besar terhadap timnya.

Bisa banget nih Coach Shin ngambil hati nitizen Indonesia, hhee. Tapi bener kok, ga sekadar asal ngomong, bukti perubahan para pemain timnas di lapangan menjadikan beliau menjadi salah satu yang mendapat simpati, walaupun belum bisa membawa pulang piala namun banyak yang menginginkan beliau untuk bertahan lama menjadi pelatih di Indonesia.

Ternyata nih ya, Coach Shin memang memegang tiga tim loh, timnas, U-20 dan U-23. Wowowow, kapan liburnya ini, hhee.

Kepercayaan besar juga Coach Shin berikan untuk para pemain Indonesia loh, jadi beliau tidak akan memasukkan pemain asing di pertandingan AFF U-23 mendatang. Eh Lo kok? Iyaaa, pemain Indonesia punya potensi besar, bisa kok tanpa pemain naturalisasi juga.

Waaahhh, Klausa jadi hormat nih sama Coach Shin. Terima kasih ya Coach udah kasih panggung kepada sebenar-benarnya lakon. Pasti kakak-kakak pemain akan berjuang lebih keras klo dapat kepercayaan sebesar ini ya. Mainnya ga cuma formalitas, tapi pakai hati yang tulus ikhlas.

Kekurangan Pemain Indonesia

Ada tiga hal yang Coach Shin sampaikan mengenai kekurangan yang ada pada pemain Indonesia, yaitu :

Tidak Bermental Profesional

Keberhasilan di lapangan tentu saja dipengaruhi oleh faktor di luar lapangan juga. Saat berada di camp training tentu saja segalanya akan dipantau oleh Coach Shin namun tidak mungkin dong beliau mengawasi selama 24 jam. Nah kurangnya kesadaran pemain akan hal inilah yang dimaksud.

Gaya Hidup Tidak Sehat

Wkwkwk, gimana ya klo ngomongin makanan di Indonesia tuh rada susah. Gorengan murah meriah bisa didapat dengan mudah, ga kenyang klo makan tanpa nasi, eh ya jangan lupakan kerupuk dalam setiap hidangan. Karbo… Karbo…karboooo terus. Bukan nambah tenaga yang ada malah ngantuk terus, hhee.

Kurangnya konsumsi protein menjadikan pemain tidak memiliki “power” sehingga tidak bisa mengoptimalkan kemampuan nya.

Ayo kakak, jangan lupa tambahin telur, ayam dan ikan di menu makannya.

Tidak Melakukan Latihan Beban

Klausa kira pemain sepak bola itu yang penting pemanasannya lari lapangan aja, ternyata latihan beban penting loh. Di dalam lapangan bisa saja terjadi hal tak terduga, nah latihan beban ini bisa membantu untuk mencegah cidera.

Iya sih, kadang bisa berbenturan gitu ya sama pemain lawan atau jatuh sampai guling-guling gitu. Ngeri juga liatnya.

Coach Shin juga menekankan bahwa beliau percaya pemoain Indonesia bisa, nantinya tidak hanya akan juara di ASEAN tapi juga dapat berlaga di Asia.

Yeayyy… Klausa Sukaaa banget sama keyakinan Coach Shin, menebar semangat yang positif. Oh ya, klo menurut beliau sih udahlah ga perlu itu masukin pemain naturalisasi lagi. Ya, alasannya seperti di atas. Kepercayaan semacam ini vibesnya dahsyat banget ga sih. Saluutt .

Oh ya, Ayah Klausa sebenarnya ga begitu suka sama sepak bola tapi beliau ga mau ketinggalan info apa pun yang sekiranya bikin heboh, hhee. Beda cerita sama Abah rahimahullah, dulu kata ayah… Abah pernah ke Stadion Gelora Bung Karno sendirian dari Bandung. Bukan itu sih yang bikin beda, tapi beliau pakai kaos Persib loh.

Waaahh, berani banget ya pake kaos Persib ke Jakarta. Iyaa ke wilayahnya Jakmania, sendirian lagi. Duh duh Abah.

Banyak saudara yang ngelarang tapi bukan Abah namanya klo ga keras kepala, hhee. Alhamdulillah pulang dengan selamat. Jadi sewaktu di Jakarta beliau bilang ke Jakmania kalau jangan ada adu jotos diantara kita, toh kita dateng ke sini tujuannya sama, bela Indonesia. Nyesss banget ya dengernya.

Etapi lagi, Abah jago beladiri Lo ya. Jadi ga asal aja tandang ke wilayah lawan, hhee. Bagus sih ga perlu ada unjuk kekuatan, hhee.

Terima kasih ya Om Dedy Corbuzier udah ngundang coach Shin Tae-Yong, jadi kita-kita ini bisa mengenal sedikit lebih jauh lagi kepribadian beliau yang justru membuat semakin hormat. Emang Om Ded bisaan dah ngundang siapa aja. Iya kan, Om dan Tante juga pasti setuju. Kok bisa gitu ya?

Klo menurut Klausa sih soalnya bintang tamunya ga di hakimi, tapi dijadikan Raja. Dihormati setiap keputusan yang diambil dan yaa .. perbincangan berjalan santai dan menyenangkan. Kayak ngobrol sama temen gitu, hhee.

Udah ahh segitu aja dulu, kapan-kapan Klausa cerita yang lain. Sekali lagi, terima kasih ya Coach Shin sudah memilih Indonesia ketimbang Cina.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

hptekno.com